Pengaruh Perbedaan Umpan Terhadap Hasil Tangkapan Pada Alat Tangkap Bubu Di Perairan Uung Pangkah kabupaten Gresik Jawa Timur

Huda, Miftaqul (2019) Pengaruh Perbedaan Umpan Terhadap Hasil Tangkapan Pada Alat Tangkap Bubu Di Perairan Uung Pangkah kabupaten Gresik Jawa Timur. Sarjana thesis, Universitas Brawijaya.

Abstract

Berdasarkan kondisi geografis Desa Pangkah Wetan memiliki ketinggian 3,8 Mdl dari permukaan air laut, suhu rata-rata harian 29oC, curah hujan 2000 mm dan jumlah bulan hujan sebanyak 4/6 bulan. Desa Pangkah Wetan merupakan daerah pantai dengan jarak tempuh 2 Km dari kecamatan. Jarak tempuh dari kabupaten terdekat cukup jauh yakni sekitar 35 Km, Berdasarkan data Badan Pusat Statsitik Desa Pangkah Wetan, Kecamatan Ujungpangkah, Kabupaten Gresik memiliki tanah seluas 3.186.180 Ha. Terdiri dari sawah tadah hujan seluas 80.807 Ha, tegal kering 203.465 Ha, pemukiman 38.455 Ha, pasang surut 2.406.416 Ha, lapangan 2 Ha, fasilitas umum 47 Ha dan lainnya 451.278 Ha Tujuan dari penelitian ini antara lain mengetahui perbedaan hasil tangkapan rajungan (P. pelagicus) dengan alat tangkap bubu menggunakan umpan ikan swanggi, ikan pepetek dan keting mengetahui umpan yang paling efektif digunakan untuk alat tangkap bubu. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen. Metode eksperimen merupakan suatu metode penelitian dengan mengadakan suatu percobaan untuk melihat suatu hasil yang ditujukan kearah penemuan sebab akibat antara variabel-variabel yang diteliti. . Penangkapan rajungan dengan menggunakan umpan keting, sewanggi dan pepetek memiliki perbedaan hasil pada masing-masing umpan. Rata-rata rajungan banyak tertangkap dengan menggunakan umpan keting. Sedangkan hasil paling sedikit diperoleh dengan umpan sewanggi. Rata-rata hasil tangkapan pada Umpan Keting sebesar 10 ekor dengan standart deviasi sebesar 1,36. Rata-rata hasil pada Umpan Swanggi sebesar 8 ekor dengan standart deviasi sebesar 0,78. Sedangkan rata-rata hasil tangkapan pada umapan pepetek sebsar 9 ekor dengan standart deviasi sebesar 1,00. Pada umpan keting didapatkan hasil tangkapan tertinggi sebesar 12 ekor dan hasil tangkapan terendah sebesar 8 ekor. Pada umpan swanggi diperoleh hasil tangkapan tertinggi sebesar 9 ekor dan terendah 7 ekor. Sedangkanpada umpan pepetek hasil tangkapn tertinggi sebesar 10 ekor dan terendah sebesar 7 ekor. Kesimpulan yang dapat diambil dari penelitian ini yaitu berdasarkan penelitian yang telah dilakukan di dapatkan kesimpulan:Rata-rata hasil tangkapan pada Umpan Keting sebesar 10 ekor dengan standart deviasi sebesar 1,36. Rata-rata hasil pada Umpan Swanggi sebesar 8 ekor dengan standart deviasi sebesar 0,78. Sedangkan rata-rata hasil tangkapan pada umpan pepetek sebsar 9 ekor dengan standart deviasi sebesar 1,00.

Item Type: Thesis (Sarjana)
Identification Number: SKR/FPIK/2019/693/051904424
Uncontrolled Keywords: Umpan, Alat Tangkap Bubu, Hasil Tangkapan Ikan
Subjects: 600 Technology (Applied sciences) > 639 Hunting, fishing & conservation > 639.2 Commercial fishing, whaling, sealing > 639.22 Fishing in salt waters
Divisions: Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan > Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan dan Kelautan
Depositing User: Endang Susworini
Date Deposited: 23 Aug 2019 03:54
Last Modified: 19 Jan 2022 08:11
URI: http://repository.ub.ac.id/id/eprint/170816
[thumbnail of Miftaqul Huda.pdf]
Preview
Text
Miftaqul Huda.pdf

Download (1MB) | Preview

Actions (login required)

View Item View Item