Analisa Ekonomi Usaha Tambak Udang Vannamei di Kawasan Mangrove dan Non-Mangrove di Lamongan Jawa Timur

HarunSafrudin (2009) Analisa Ekonomi Usaha Tambak Udang Vannamei di Kawasan Mangrove dan Non-Mangrove di Lamongan Jawa Timur. Sarjana thesis, Universitas Brawijaya.

Abstract

Sejak tahun 1990-an udang windu mengalami gagal panen akibat terkena penyakit terutama white spot atau bintik putih, sehingga para petambak beralih ke udang vannamei. Udang vannamei ini sangat menguntungkan karena tingkat kelulusan hidup tinggi, ketersediaan benur yang berkualitas, tahan penyakit, konversi pakan rendah dan kelangsungan hidupnya tidak hanya didasar tambak yang seperti udang windu, tetapi udang vannamei ini hidup memenuhi volume tambak sehingga padat tebar udang vannamei lebih tinggi dari pada udang windu. Perikanan tambak di wilayah pesisir di Kabupaten Lamongan dipengaruhi oleh kualitas air sungai dan vegetasi mangrove (faktor eksternal) dan kondisi fisik/kimia tanah tambak dan kondisi fisik/kimia air tambak. Oleh karena itu diperlukan penelitian untuk mengetahui tingkat perbedaan antara tambak udang vannamei yang berada di kawasan mangrove dan tambak yang berada di kawasan non-mangrove, sehingga diketahui manfaatnya yang akan berguna bagi masyarakat dan pemerintah. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui dan menganalisis: potensi sumberdaya pada tambak udang vannamei di kawasan mangrove dan non-mangrove, produksi secara teknis tambak udang vannamei di kawasan mangrove dengan non-mangrove dan finansial usaha secara jangka pendek dan jangka panjang dari tambak udang Vannamei. Metode yang digunakan dalam penelitian ini yaitu metode deskriptif. Data yang dikumpulkan yaitu data primer dan data sekunder. Analisa data yang dilakukan yaitu analisa data deskriptif kualitatif dan deskriptif kuantitatif. Sumberdaya yang berada dalam tambak udang vannamei di kawasan mangrove dan non-mangrove terdiri dari sumberdaya alam, sumberdaya buatan dan sumberdaya manusia. Sumberdaya alam yang ada antara lain: benur, lahan/tambak, air dan pakan alami. Sumberdaya buatan adalah terdiri dari peralatan yang digunakan untuk kegiatan produksi tambak udang vannamei meliputi: pompa air, mesin diesel, gear box set, kincir, kincir dinamo, pipa kincir, pelampung kincir, kayu kincir, pipa spiral, nilon bioscurity, ember tempat pakan, gayung, timbangan meja, timbangan panen, jala, anco, serok, plastik/sesek, jalan, pakan tambakan, gubuk jaga, penerangan, transportasi, alat komunikasi, pemupukan, obat-obatan dan pasar. Sedangkan sumberdaya manusia sendiri yaitu tenaga kerja yang terdiri dari tenaga kerja tetap dan tenaga kerja borongan. Pasar meliputi permintaan, penawaran dan peluang pasar. Jumlah permintaan udang pada tahun 2000-2006 mengalami peningkatan. Jumlah pemintaan pada tahun tersebut rata-rata mencapai 232.904,29 ton per-tahun dengan jumlah kenaikan pertahun dengan rata-rata sebesar 42.430 ton pertahun. Sedangkan penawaran udang Indonesia rata-rata pada tahun 2000-2006 sebesar 123.464,86 ton per-tahun dengan kenaikan rata-rata sebesar 9.292,8 ton per-tahun. Keadaan permintaan dan penawaran udang Indonesia ini pada tahun ke tahun akan mengalami peningkatan. Dari keadaan tersebut sehingga diperoleh kekurangan penawaran sebesar 109.439,43 ton per-tahun. Kekurangan penawaran sebesar tersebut menjadi peluang untuk mengembangkan usaha pembesaran udang dan meningkatkan penawaran udang tersebut Produksi tambak udang vannamei yang dibesarkan secara semi intensif, secara teknis yang berada di kawasan mangrove maupun yang berada di kawasan non-mangrove adalah sama. Tahapannya yaitu: persiapan (pengeringan, pengolahan tambak, persiapan peralatan, pengapuran, pemberantasan hama dan strerilisasi), penebaran benur, pemeliharaan (manajemen pakan dan pemupukan) serta panen dan pasca panen Aspek finansial pada usaha pembesaran udang vannamei ini dibedakan menjadi dua, yaitu jangka pendek dan jangka panjang. Modal yang digunakan pada kawasan mangrove sebesar Rp. 921.844.028, sedangkan di kawasan nonmangrove sebesar Rp. 863.903.333,3 dan biaya tidak tetap di kawasan mangrove sebesar Rp. 709.096.718, sedangkan biaya tidak tetap di kawasan non-mangrove sebesar Rp. 652.444.000. dan diperoleh penerinaan untuk kawasan mangrove sebesar Rp. 1.455.352.857 dan di kawasan non-mangrove sebesar Rp. 1.038.125.000. Dari analisa jangka pendek diperoleh nilai RC Ratio tambak mangrove sebesar 1,58 dan tambak non-mangrove 1,20, keuntungan (EBZ) tambak mangrove sebesar Rp. 533.508.829 dan tambak non-mangrove sebesar Rp. 178.221.667, Zakat 2,5% tambak mangrove sebesar Rp. 13.337.720,73 dan tambak non-mangrove sebesar Rp. 4.355.541,67, keuntungan (EAZ) tambak mangrove sebesar Rp. 520.171.108,3 dan tambak non-mangrove sebesar Rp. 169.866.125,3, Rentabilitas tambak mangrove sebesar 54,98% dan tambak non-mangrove sebesar 19,16%, BEP Sales tambak mangrove sebesar Rp. 416.193.345,8 dan tambak non-mangrove sebesar Rp. 569.178.207, BEP Unit tambak mangrove sebesar 6.937,66 kg dan tambak non-mangrove sebesar 10.280,16 kg. Untuk analisa jangka panjang diperoleh nilai NPV tambak mangrove sebesar Rp. 2.929.380.078,51 dan tambak non-mangrove sebesar Rp. 844.862.828,88, BC Ratio tambak mangrove sebesar 32,418 dan tambak nonmangrove sebesar 14,551, IRR tambak mangrove sebesar 568% dan tambak non-mangrove sebesar 266%, PP tambak mangrove selama 2 tahun 0 bulan 2 hari dan tambak non-mangrove selama 6 tahun 7 bulan 4 hari dan PP Max di kawasan mangrove selama 8 tahun 8 bulan 29 hari sedangkan di kawasan nonmangrove selama 7 tahun 10 bulan 24 hari, Sensitifitas kenaikan biaya tambak mangrove kondisi layak sebesar 20% kondisi tidak layak sebesar 55% dan tambak non-mangrove kondisi layak sebesar 10% kondisi tidak layak sebesar 17%, Sensitifitas penurunan benefit tambak mangrove kondisi layak sebesar 20% kondisi tidak layak sebesar 35% dan tambak non-mangrove kondisi layak sebesar 10% kondisi tidak layak sebesar 14%, Sensitifitas kenaikan biaya dan penurunan benefit tambak mangrove kondisi layak sebesar 15% dan 15% kondisi tidak layak sebesar 20% dan 25% dan tambak non-mangrove kondisi layak sebesar 5% dan 5% kondisi tidak layak sebesar 8% dan 8%. Manfaat ekonomi usaha pembesaran udang vannamei ini bagi petambak yaitu meningkatkan pendapatan keluarga petambak. Sehingga kebutuhan ekonomi keluarga petambak akan tercukupi. Bagi masyarakat sekitar yaitu adanya lapangan tenaga kerja yang di ambil dari masyarakat sekitar. Sedangkan bagi pemerintah adanya usaha ini dapat meningkatkan pendapatan daerah dan dapat meningkatkan produksi di sektor perikanan. Saran yang dapat diajukan oleh penulis dari hasil penelitian ini yaitu: berdasarkan dari potensi yang ada, tambak di kawasan mangrove dapat memperoleh keuntungan yang baik dari pada tambak yang berada dikawasan non-mangrove. Perlu adanya reboisasi atau penanaman mangrove pada tambak di kawasan non-mangrove sehingga tambak tersebut akan memperoleh keuntungan yang baik. Bagi masyarakat sekitar supaya menjaga kelestarian mangrove yang telah ada dengan menanam mangrove, menjaga dan tidak menebang sembarangan; produksi yang telah dihasilkan bukanlah merupakan produksi yang maksimal, sehingga perlu adanya peningkatan produksi pada pembesaran udang vannamei dengan cara efisiensi peralatan yang digunakan, manajemen pakan yang baik dan mengatur kepadatan udang vannamei yang ditebarkan. Sehingga usaha pembesaran udang vannamei tersebut dapat berproduksi secara optimal; dan dari finansial yang diketahui, keuntungan cukup besar yang diperoleh di kawasan mangrove sehingga dapat dijadikan pertimbangan dagi pemerintah untuk mengembangkan usaha pembesaran udang vannamei yang berada dikawasan mangrove untuk menambah pendapatan daerah tersebut; Bagi peneliti yang akan melanjutkan penelitian lebih lanjut, diharapkan melakukan pengkajian terhadap aspek-aspek yang lain tentang pembesaran udang vannamei ini dan membandingkan pada tebaran yang sama, sehingga penelitian ini akan lebih sempurna lagi.

Item Type: Thesis (Sarjana)
Identification Number: SKR/FPR/2009/66/050903488
Subjects: 600 Technology (Applied sciences) > 639 Hunting, fishing & conservation > 639.2 Commercial fishing, whaling, sealing
Divisions: Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan > Sosial Ekonomi Agrobisnis Perikanan
Depositing User: Unnamed user with email heriprayitno@ub.ac.id
Date Deposited: 17 Dec 2009 10:41
Last Modified: 21 Oct 2021 04:25
URI: http://repository.ub.ac.id/id/eprint/132620
[thumbnail of 050903488.pdf]
Preview
Text
050903488.pdf

Download (4MB) | Preview

Actions (login required)

View Item View Item