Uji Efektivitas Ekstrak Daun Jarak Pagar (Jatropha curcas L.) Dengan Konsentrasi Yang Berbeda Terhadap Bakteri Aeromonas hydrophila Secara In-Vitro

ImasMarthapratama (2009) Uji Efektivitas Ekstrak Daun Jarak Pagar (Jatropha curcas L.) Dengan Konsentrasi Yang Berbeda Terhadap Bakteri Aeromonas hydrophila Secara In-Vitro. Sarjana thesis, Universitas Brawijaya.

Abstract

Salah satu bakteri yang sering menginfeksi ikan adalah Aeromonas hydrophila. Jenis penyakit yang disebabkan oleh Aeromonas hydrophila, pada usaha budidaya ikan lele, katak lembu, ikan ikan gurame, ikan koi, dan ikan koki adalah Haemorrhagic septicaemia. Akibat dari penyakit ini adalah warna ikan menjadi lebih gelap atau lebih pucat, ikan tampak menyendiri, gerakan ikan menjadi tidak normal (berputar-putar), bercak-bercak peradangan pada kulit, sirip koyak-koyak, peradangan berdarah pada mulut dan organ-organ dalam, eksudat (cairan radang) di dalam rongga perut serta ginjal mengalami pembengkakan yang disertai pendarahan. Daun jarak pagar bisa digunakan untuk mengobati bengkak karena terpukul, terkilir, patah tulang, luka berdarah, gatal-gatal, eksim, jamur di sela-sela jari kaki. Selain juga dipergunakan untuk mencegah masuk angin bagi bayi, mengobati penyakit lepra, kencing nanah, rematik, obat cacing dan juga untuk menyuburkan rambut. Daun dan ranting muda pada tanaman jarak pagar juga mengandung flavonoid, apigenin, vitexin dan isovitexin. Selain komponen di atas, daun jarak pagar juga mengandung dimer dari triterpene alkohol (C 63H117O9) dan dua flavonoid glikosida. Flavonoid atau bioflavonoid adalah kelompok kandungan polyphenolic yang terdapat di banyak tumbuhan, biji-bijian, kulit kayu dan bunga. Flavonoid terdapat juga di sebagian besar tumbuhan obat-obatan, seperti yang dilaporkan oleh para penulis sebagai antibakteri. Oleh karenanya, perlu dilakukan penelitian untuk mengetahui efektifitas daun jarak pagar sebagai alternatif pengobatan terhadap infeksi bakteri Aeromonas hydrophila. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Parasit dan Penyakit Ikan Budidaya Perairan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya Malang pada bulan Agustus sampai November 2008. Tujuan penelitian ini adalah untuk mempelajari daya hambat ekstrak daun jarak pagar (Jatropha curcas L.) dengan konsentrasi yang berbeda terhadap pertumbuhan bakteri Aeromonas hydrophila. Penelitian ini diharapkan dapat menjadi sumber informasi dalam pencegahan penyakit yang disebabkan oleh bakteri Aeromonas hydrophila dengan menggunakan obat tradisional berupa ekstrak daun jarak pagar (Jatropha curcas L.). Metode penelitian yang digunakan adalah metode eksperimen, sedangkan rancangan penelitian yang digunakan adalah Rancangan Acak Lengkap (RAL), dengan menggunakan enam perlakuan dan tiga kali ulangan. Perlakuan tersebut adalah konsentrasi ekstrak daun jarak pagar yaitu 10%, 15%, 20%, 25%, 30% dan 35%. Sebagai parameter utama dalam penelitian ini adalah diameter daerah hambatan ekstrak daun jarak pagar terhadap pertumbuhan bakteri Aeromonas hydrophila, sedangkan parameter penunjang dalam penelitian adalah pH media dan suhu inkubator. Hasil penelitian menunjukkan bahwa konsentrasi ektrak daun jarak pagar memberikan pengaruh yang sangat nyata terhadap lebar daerah hambatan yang ii terbentuk. Rata-rata diameter hambatan pada bakteri Aeromonas hydrophila untuk perlakuan A (10%), menunjukkan nilai 8,56 mm, perlakuan B (15%) menunjukkan rata-rata diameter hambatan sebesar 8,86 mm; perlakuan C (20%) dengan rata-rata diameter daerah hambatan sebesar 9,13 mm; perlakuan D (25%) dengan rata-rata 9,6 mm; perlakuan E (30%) dengan rata-rata diameter sebesar 9,7 mm dan perlakuan F (35%) dengan rata-rata diameter daerah hambatan sebesar 11,33 mm. Dari hasil analisa grafik, diketahui bahwa hubungan antara konsentrasi ekstrak daun jarak pagar dengan diameter daerah hambatan berbentuk regresi linier, dengan persamaan y = 0,096x + 7,37 dan nilai koefisien korelasi sebesar r = 0,920. Berdasarkan hasil penelitian, dapat disarankan sebaiknya dilakukan penelitian lanjutan tentang uji efektivitas ekstrak daun jarak pagar (Jatropha curcas) dalam menghambat pertumbuhan bakteri Aeromonas hydrophila di atas konsentrasi 35 % sehingga dapat diketahui konsentrasi optimal dari ekstrak daun jarak pagar (Jatropha curcas). Perlu diadakan penelitian lebih lanjut tentang pengaruh ekstrak air daun jarak pagar (Jatropha curcas) secara in vivo terhadap organisme air yang terserang bakteri Aeromonas hydrophila.

Item Type: Thesis (Sarjana)
Identification Number: SKR/FPR/2009/165/050901934
Subjects: 600 Technology (Applied sciences) > 639 Hunting, fishing & conservation > 639.2 Commercial fishing, whaling, sealing
Divisions: Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan > Teknologi Hasil Perikanan
Depositing User: Unnamed user with email heriprayitno@ub.ac.id
Date Deposited: 09 Dec 2009 10:08
Last Modified: 21 Oct 2021 03:43
URI: http://repository.ub.ac.id/id/eprint/132569
[thumbnail of 050901934.pdf]
Preview
Text
050901934.pdf

Download (2MB) | Preview

Actions (login required)

View Item View Item