Pemetaan Sebaran Mangrove Pada Tiga Kecamatan di Pesisir Kabupaten Pasuruan Jawa Timur.

DeniEfendiMS (2008) Pemetaan Sebaran Mangrove Pada Tiga Kecamatan di Pesisir Kabupaten Pasuruan Jawa Timur. Sarjana thesis, Universitas Brawijaya.

Abstract

Mangrove merupakan ekosistem unik yang terletak pada zona pasang surut di daerah tropis maupun sub tropis. Flora penyusun ekosistem mangrove terdiri atas berbagai jenis tumbuhan yang mampu hidup dalam kondisi yang selalu terpengaruh oleh pasang surut air laut, Kegiatan seperti pembangunan areal tambak, konversi kawasan mangrove menjadi lahan pertanian, suksesi lahan sekunder non mangrove setelah terjadi eksploitasi berlebih, kurangnya regenerasi setelah ditebang untuk kepentingan komersial serta erosi pantai menjadi sebab utama hilangnya mangrove sudah terjadi lebih dari beberapa tahun yang lalu. Pengembangan dan pemanfaatan ruang di kawasan pesisir sangat rumit mengingat keunikan sumberdaya, kondisi alam, batas-batas administrasi serta sifatnya yang merupakan pertemuan antara ekosistem darat dan laut yang menyebabkan tekanan pada ekosistem pesisir. Sebagai langkah awal pengelolaan ekosistem secara berkelanjutan dan berwawasan lingkungan, evaluasi kesesuaian lahan dan potensi dari kawasan tersebut untuk tujuan tertentu mutlak dilakukan. Pemetaan merupakan suatu proses penggambaran bentuk/rupa bumi yang dapat digunakan sebagai suatu alat untuk memberikan suatu informasi yang aktual. Dengan adanya suatu informasi setempat kita dapat mengawali pengelolaan ekosistem secara berkelanjutan dan berwawasan lingkungan. Tujuan dari penelitian ini untuk membuat inventarisisasi vegetasi mangrove Kabupaten Pasuruan dan membuat peta sebaran mangrove di pesisir Kabupaten Pasuruan sebagai informasi yang aktual dalam upaya penataan ruang wilayah pesisir dan pulau – pulau kecil. Waktu penelitian dilaksanakan pada bulan November – Desember 2007. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah survei yang meliputi partisipasi aktif, wawancara dan observasi. Data primer diperoleh berdasarkan partisipasi aktif, observasi dan wawancara meliputi karakteristik kawasan, jenis vegetasi mangrove, parameter lingkungan, kerapatan mangrove, kegiatan konservasi, kerusakan mangrove luasan mangrove, posisi koordinat dan sistem pengelolaan mangrove yang akan digunakan untuk penyusunan basis data keruangan dilakukan melalui pengamatan di lapang. Sedangkan data sekunder yang meliputi data keadaan lokasi penelitian, luasan mangrove, data pasang surut dan berbagai peta diperoleh dari berbagai instansi yang mempunyai kewenangan dalam pengelolaan sumberdaya di wilayah setempat dengan melakukan wawancara dengan pihak-pihak yang berkepentingan dengan pengelolaan mangrove di wilayah tersebut. Hasil dari penelitian ini adalah sebagai salah satu Kabupaten di Jawa Timur, Pasuruan mempunyai posisi strategis sebagai pusat pembangunan. Dengan posisi yang strategis tersebut, wajar jika laju perkembangan ekonomi di Kabupaten Pasuruan bergerak sangat pesat. Kabupaten Pasuruan memiliki wilayah seluas 1.474 km 2 atau 147.401,50 ha. Secara administratif, Kabupaten Pasuruan terbagi menjadi 24 Kecamatan, 341 Desa. Letak Kabupaten Pasuruan secara geografis berada pada posisi koordinat 112o 33’ 55’’ – 113o 05’ 37’’ Bujur Timur dan 7o 32’ 34’’ – 7o 57’ 20’’ Lintang Selatan. Jenis vegetasi mangrove yang ditemukan meliputi 7 jenis dari 4 famili, yaitu Avicenniaceae ( Avicennia alba , Avicennia marina ), Famili Sonneratiaceae ( Sonneratia alba ), Famili Combretaceae ( Lumnitzera racemosa ), dan Famili Rhizophoraceae ( Bruguiera gymnorrhiza , Rhizophora mucronata , Rhizophora stylosa ). Mangrove di Kecamatan Nguling berada di Desa Panunggul dengan luas daerah 64,7 ha. Keberadaan mangrove di Desa Panunggul terletak pada koordinat 70 42’ 6,7’’ – 70 42’ 19” LS dan 1130 5’ 39,7” – 1130 5’ 59,8” BT dengan luasan mangrove ±18,09 ha dan memiliki panjang pantai sejajar dengan pertumbuhan mangrove 1,56 km. Di Desa Kedawang dengan luas daerah 358,6 ha. Keberadaan mangrove di Desa Kedawang terletak pada koordinat 70 41’ 52.9” – 70 41’ 55.9” LS dan 1130 4’ 55.6” – 1130 5’ 57.9” BT dengan luasan mangrove ±5,407 ha dan memiliki panjang pantai sejajar dengan pertumbuhan mangrove 0,54 km. Di Kecamatan Lekok berada di Desa Tambaklekok dengan luas daerah 633,14 ha. Keberadaan mangrove di Desa Tambaklekok terletak pada koordinat 70 37’ 54.16” – 70 38’ 44.35” LS dan 1120 57’ 32.78” – 1120 58’ 3” BT dengan luas sebaran mangrove ±19,51 ha dan memiliki panjang pantai sejajar dengan pertumbuhan mangrove 2,76 km. Di Kecamatan Rejoso keberadaan mangrove berada di Desa Patuguran dengan luas daerah 177,06 ha. Mangrove di Desa Patuguran terletak pada koordinat 70 37’ 28.54” – 70 37’ 45.9” LS dan 1120 57’ 27.8” – 1120 57’ 35.26” BT dengan luas sebaran mangrove ±6,53 ha dan memiliki panjang pantai sejajar dengan tumbuhnya mangrove 0,57 km, dan di Desa Jarangan dengan luas daerah 530,9 ha. Keberadaan mangrove di Desa Jarangan terletak pada koordinat 70 37’ 47.6” – 70 37’ 28.7” LS dan 1120 57’ 11.9” – 1120 57’ 27.59” BT dengan luas sebaran mangrove seluas ±10,75 ha dan memiliki panjang pantai sejajar dengan pertumbuhan mangrove 0,75 km. Kesimpulan dari penelitian ini yaitu berdasarkan nilai INP yang dihasilkan, jenis mangrove yang memegang peranan dalam komunitas mangrove di Desa Panunggul adalah jenis dari Rhizophora mucronata untuk kategori tingkat pohon, Rhisophora stylosa untuk tingkat belta dan tingkat semai; Desa Kedawang adalah jenis dari Rhizophora mucronata untuk kategori tingkat pohon dan belta, Rhisophora stylosa untuk jenis semai; Desa Tambaklekok adalah jenis dari Rhizophora mucronata untuk kategori tingkat pohon dan belta, Rhisophora stylosa untuk jenis semai; Desa Patuguran adalah jenis dari Avicennia alba untuk kategori tingkat pohon dan belta, Rhisophora stylosa untuk jenis semai; Desa Jarangan adalah jenis dari Avicennia alba untuk kategori tingkat pohon dan semai, untuk tingkat belta jenis dari Avicennia marina . Saran dari peneliti yaitu untuk melengkapi informasi sebaran mangrove di Kabupaten Pasuruan perlu adanya penelitian lebih lanjut untuk daerah Kecamatan Kraton dan Kecamatan Bangil. Berdasarkan hasil penelitian ini ruang terbuka hijau dari mangrove hanya mencapai 0,04% (60,287 ha), maka perlu penelitian lebih lanjut untuk membuktikan apakah ruang terbuka hijau secara keseluruhan telah mencapai 30% dari luas wilayah Kabupaten dalam rencana tata ruang Kabupaten/Kota sesuai dengan UU RI No. 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang.

Item Type: Thesis (Sarjana)
Identification Number: SKR/FPR/2008/61/050803110
Subjects: 600 Technology (Applied sciences) > 639 Hunting, fishing & conservation > 639.2 Commercial fishing, whaling, sealing
Divisions: Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan > Teknologi Hasil Perikanan
Depositing User: Unnamed user with email heriprayitno@ub.ac.id
Date Deposited: 18 Oct 2008 09:48
Last Modified: 21 Oct 2021 03:27
URI: http://repository.ub.ac.id/id/eprint/132520
[thumbnail of 050803110.pdf]
Preview
Text
050803110.pdf

Download (5MB) | Preview

Actions (login required)

View Item View Item