BKG

WahyudiWirjanto, (2007) Pengaruh variasi temperatur awal penggorengan terhadap karakteristik kelembaban faying chamber pada proses penggorengan vakum. Sarjana thesis, Universitas Brawijaya.

Indonesian Abstract

Proses pengolahan buah segar menjadi kripik dilakukan dengan pengrorengan melalui sistem penggorengan vakum. Metode penggorengan vakum dilakukan dengan menurunkan tekanan ruang penggorengan sehingga temperatur penggorengan tidak terlalu tinggi, Lalu dilakukan proses penggorengan melalui pemakaian sumber panas yang diberikan lewat kompor. Untuk mendapatkan kualitas produk dengan kadar air yang rendah, maka perlu diketahui karakteristik kelembaban. Dalam skripsi ini akan dibahas pengaruh temperature awal penggorengan terhadap kelembaban ruang penggorengan. Dari data hasil pengukuran diperoleh nilai kelembaban maksimal paling besar yaitu 90,802% pada temperature awal penggorengan 85 derajat C. Sedangkan nilai kelembaban maksimal paling rendah yaitu 69,415% pada temperatur awal penggorengan 73 derajat C. Untuk temperature awal penggoengan 82 derajat C, 79 derajat C, dan 76 derajat C menghasilkan nilai kelembaban maksimal berturut-turut yaitu 83,45%, 77,16% dan 73,38%. Dari data tersebut dapat disimpulkan bahwa temperature awal penggorengan berpengaruh nyata terhadap nilai kelembaban ruang penggorengan. Semakin besar temperature awal penggorengan maka akan semakin meningkat kelembaban didalam ruang penggorengan.

English Abstract

UNSPECIFIED

Other Language Abstract

UNSPECIFIED

Item Type: Thesis (Sarjana)
Identification Number: SKR/FT/2007/050703123
Subjects: 600 Technology (Applied sciences) > 621 Applied physics
Divisions: Fakultas Teknik > Teknik Mesin
Depositing User: Endang Susworini
URI: http://repository.ub.ac.id/id/eprint/138523
Full text not available from this repository.

Actions (login required)

View Item View Item